06
Mar
14

Rawon Daging Teman


Ihsan sebagai Papa yang konyol, pemalas, pengangguran, suka mendengarkan musik dangdut.

Rona sebagai Mama yang sibuk kerja berangkat pagi pulang malam, tidak peduli dengan keluarganya.

Rahmania sebagai anak pertama yang sukanya minta uang terus menerus ke orang tuanya dan menghamburnya uang tersebut untuk berbelanja.

Dieskhe sebagai anak kedua yang hatinya selalu galau karena patah hati.

Hanidar sebagai anak ketiga yang sering sakit-sakitan.

Tiwi sebagai tetangga, seorang janda centil dan matre ingin merebut harga keluarga Ihsan.

Awan yang cerah di suatu pagi, namun tidak secerah kondisi di keluarga Ihsan. Di pagi itu tepatnya pukul 6 pagi, Rona istri Ihsan sudah bersiap-siap untuk berangkat ke kantornya. Ia enggan melewati macetnya jalanan kota, sehingga ia selalu berupaya untuk berangkat lebih awal dari pegawai yang lainnya. Sedangkan Ihsan si suami, ia hanya bersantai-santai di rumah karena gaji yang didapat istrinya itu sudah cukup untuk membeli sebuah rumah mewah dan 5 mobil mewah serta mencukupi semua kebutuhan anak-anaknya.

Rona           : “Paaa, Mama berangkat dulu ya, sudah hampir jam 6 ini, aduh ntar keburu macet nih, duluan ya Pa”
Ihsan           : “Ini kan masih jam 6 kurang 10 menit Ma, siapin sarapan dulu gih sana buat Papa sama anak-anak”

Rona           : “Duh gak bisa Pa, udah deh Mama berangkat dulu, salam buat anak-anak, bye Paaa”

Ihsan           : “Hih si Mama selalu seperti itu. Nia, Dieskhe, Dhifa cepetan bangun bikinin sarapan buat Papa cepet”

Nia              : “Duh Papa nanti aku telat sekolahnya, biar Dieskhe aja deh yang bikinin”

Della           : “Heleh kok aku sih, tau sendiri kan kalo aku gak bisa masak. Dek dhifa aja kelesss”

Dhifa          : “Yasudah mbak Della sama mbak Nia berangkat sekolah dulu aja biar aku yang masak”

Nia              : “Nah gitu dong, udah ya aku berangkat dulu, bye Papa bye semua”

Della           : “Eh eh tunggu aku juga mau berangkat, bye Pa bye dek Dhifa”

Dhifa          : “Papa, pengen dek Dhifa masakin apa Pa ?”

Papa           : “Apa ? Terserah aja deh. Papa mau donwload lagu dangdut baru dulu. Pokoknya nanti terima jadi aja deh.”

Dhifa                    : “Pa, sudah dong hobi dengerin dangdutnya. Bosen tau tiap hari dengerin lagu kayak gitu terus.”

Papa           : “Alah udah deh bawel kamu dek”

Difa            : “Yaudah deh”

Begitulah rutinitas Dhifa tiap harinya, hanya ditemani musik dangdut dari radio kesayangan Papanya. Walaupun sang Papa ada di rumah, ia seperti kehilangan sosok Papanya. Ada namun tak ada, begitulah. Kedua kakak nya, Nia dan Della tiap hari hanya suka menghamburkan uang. Dhifa yang mengidap penyakit leukimia mengharuskan ia untuk berhenti sekolah dan hanya berdiam di rumah. Penyakitnya dari hari ke hari semakin parah saja. Namun kedua orang tua dan kedua kakaknya seolah tidak pernah memperdulikan penyakit ganas anak bungsunya tersebut. Kondisi buruk ini malah seolah dimanfaatkan oleh Tiwi, tetangga mereka untuk merebut harta keluarga Ihsan. Setiap harinya Tiwi selalu mengunjungi kediaman Ihsan dengan membawakan semangkuk rawon buatannya.

Tiwi            : “Permisi, spada, helooo, anybody home?”

Ihsan           : “Iya ada apa ya bu kok tumben siang-siang bertamu kesini?”

Tiwi            : “Aduh pak Ihsan ini kan sudah siang jamnya makan siang, dan pasti bu Ronanya belom pulang jadi pasti di rumah gak ada yang masakin deh, ini saya bawakan rawon bikinan saya buat bapak sama anak-anak.”

Ihsan           : “Aduh kok repot-repot begini, gak usah bu. Saya nanti bisa suruh anak saya buat beli makanan diluar.”

Tiwi            : “Halah udah makan rawon daging bikinan saya aja, dijamin pasti enak kok.”

Ihsan           : “Duh terimakasih ya bu, maaf merepotkan.”

Tiwi            : “Iya sama-sama, by the way pak Ihsan apa gak merasa kesepian kalo ditinggal bu Rona kerja sama ditinggal anak-anak sekolah begini?”

Ihsan           : “Halah sudah biasa bu, kan masih ada kumpulan lagu-lagu dangdut yang selalu nemenin hari-hari saya biar gak ngerasa sepi dirumah hehe.”

Tiwi            : “Oh gitu ya hehe, yaudah deh saya permisi dulu ya pak, mariii.”

Ya begitulah keseharian Ihsan yang hanya mendengarkan musik dangdut dan bermalas-malasan di rumah, sementara Tiwi yang setiap harinya selalu mengunjungi rumah Ihsan dengan membawa masakan andalannya, rawon daging. Namun kali ini rawon tersebut sudah dibubuhi racun olehnya. Tujuannya simple, biar seluruh orang di rumah tersebut mati keracunan oleh makanan tersebut.

Dhifa          : “Pa, ini rawonnya aku makan ya Pa?”

Ihsan           : “Iya nak, tapi sisakan ya buat Papa, Mama, sama kakak-kakakmu.”

Dhifa          : “InsyaAllah Pa hehe.”

Namun sayangnya, rawon tersebut sudah disantap habis oleh Dhifa sebelum orang satu rumah tersebut memakannya. Dan pada akhirnya….

Dhifa          : “Aduh kok tenggorokanku sakit banget ya, Papaaa!”

Disisi lain Nia merengek-rengek minta uang untuk belanja, sedangkan Della merengek-rengek menangisi pacarnya, dan masih seperti biasa Papanya acuh dan hanya memperdulikan musik dangdut kesukaannya.

Nia              : “Pa, minta uang dong Pa. Make up aku hampir abis ini, trus baju-baju aku juga udah gak uptodate banget ini, duh 5 juta aja deh Pa gak usah-usah banyak-banyak, yayaya?”

Ihsan           : “Hih kamu ini belanja mulu, sana-sana telfon Mamamu aja sana biar ditransfer ke rekeningmu. Jangan ganggu Papa, ini lagu kesukaan Papa lagi keputer ini, udah sana-sana!”

Nia              : “Ihhh Papa!” (pergi dengan wajah kesal)

Della           : “Papaaaa” (datang sambil menangis)

Papa           : “Apa lagi sih? Tadi kakaknya sekarang adeknya, ganggu aja!”

Della           : “Aku sakit Paaaaa”

Papa           : “Sakit apaan? Orang kamu sehat-sehat aja kok, sudah sana Papa mau goyang bang jali dulu.”

Della           : “Hih Papa, aku sakit hati kelesss bukan sakit biasa Paaa.”

Papa           : “Halah apa itu sakit hati? Masih jaman? Mending goyang bang jali aja sini sama Papa biar gak galau-galau kayak gitu.”

Della           : “Ah Papa, norak deh bikin aku semakin bad to the mood, badmood, hih males maksimal!” (pergi sambil nangis)

Sementara Nia pergi berbelanja, Della mengurung diri di kamar, dan Ihsan dengan asyiknya goyang bang jali, mereka semua tidak sadar akan kondisi Dhifa yang semakin terpuruk. Dan pada akhirnya Rona pulang.

Rona           : “Halooo semua, Mama pulang ini, Nia Della Dhifa ayo nak kesini Mama bawain makanan ini lhooo.”

Ihsan           : “Ma, ini sudah jam berapa kok Mama baru pulang sih?”

Rona           : “Duh Papa masak gak tau sih, kerjaan Mama di kantor itu banyak banget keles, jadi ya maklum aja kalo Mama pulangnya selarut ini. Ini juga kan demi masa depan anak-anak, Papa sih gak mau kerja! Kerjaannya cuman dengerin musik dangdut aja, aku capek Pa harus berangkat pagi pulang malam terus seperti ini! Kalau gak demi anak-anak aku juga gak mau sesibuk ini! Ah sudahlah.”

Ihsan           : “Loh Ma, maafin Papa, Ma..Maaa”

Seketika itu Rona langsung menuju kamar Dhifa untuk menemui anak kesayangannya tersebut. Namun apa yang terjadi?

Rona           : “Dhifa sayang, Mama pulang nak. Ini Mama bawakan makanan kesukaan kamu. Loh Dhifa? Sayang? Dhifaaa?” (terkejut)

Saat itu anak kesayangannya si Dhifa tergeletak tak berdaya diatas lantai  dengan mulutnya yang mengeluarkan busa. Seketika itu juga seisi rumah tersebut langsung gempar…..

Rona           : “Papa, Nia, Della….” (teriak memanggil)

Ihsan, Nia, Della langsung berlari menuju kamar Dhifa. Hal yang mengejutkan terjadi disana. Ternyata anak bungsu mereka itu sudah tak bernyawa lagi, dan tiada seorangpun yang mengetahui kapan pastinya kejadian tragis itu menimpa Dhifa. Seketika semuanya menangis dan menangis, hanya penyesalan yang berada di benak mereka.

Rona           : “Dhifa, sayang, maafkan Mama nak. Mama gak pernah ada buat kamu, disaat kamu masih ada Mama malah selalu menghilang, tidak pernah ada disisimu, maafin Mama nak…” (menangis tersedu-sedu)

Nia              : “Dek Dhifa maafin mbak Nia yaa, maaf  mbak gak pernah beliin kamu baju-baju kalo mbak lagi belanja, maaf ya dek…” (menangis dengan penuh penyesalan)

Della           : “Dek Dhifaaa…Kenapa kamu pergi disaat aku lagi galau gini dek? Siapa nanti yang bakalan jadi temen curhat aku? Kamu malah bikin aku tambah galau dek jadinya, duh aku sedih bangeeeett, huhu”

Ihsan           : “Dhifa? Hih kok kamu diem? Papa panggil kok diem sih, heh gak sopan deh! Ayo sini joget dangdut bareng Papa sini, ayo hehe sini nak sini jangan tiduran terus, sini sini haha”

Disaat semuanya termenung sedih, Papa Ihsan malah mendadak gila semenjak ditinggal anak bungsunya tersebut. Sementara Rona dan kedua anaknya sekarang sudah tersadarkan betapa pentingnya arti sebuah keluarga.

Nama kelompok

  1. Rahmania kumalasari(XI IPA2 /13)
  2. Rona benthari(XI IPA /21)
  3. Ihsan nasirudin(XI IPA 2/1)
  4. Tiwi alif(XI IPA 2/ 24)
  5. Hanidar nadhifa (XI IPA 2/34)


0 Responses to “Rawon Daging Teman”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


KALENDER

March 2014
M T W T F S S
« Jul   Apr »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Categories

Pengunjung Budiman

  • 984,184 hits

BULE BELAJAR BHS. INDONESIA


%d bloggers like this: